Iklan — Scroll Untuk Baca Artikel Kami
Example 325x300
Example floating
Example floating
Hukum

Faktor Keamanan Jadi Alasan Gagalnya Eksekusi Lahan Mazda Makassar, Ricky Tempuh Upaya PK Ketiga

×

Faktor Keamanan Jadi Alasan Gagalnya Eksekusi Lahan Mazda Makassar, Ricky Tempuh Upaya PK Ketiga

Sebarkan artikel ini
Klikkir.co
Terlihat ada aksi demonstrasi di sekitar lahan Mazda Makassar yang gagal dieksekusi. Senin, (11/7). Tim/klikkiri.co
Example 325x300

Eksekusi lahan di Jalan AP. Pettarani (Mazda) Makassar Batal, pantauan awak media. Eksekusi lahan yang berada persis Dealer Mazda Makassar itu tidak jadi dilakukan. Hal itu disampaikan oleh pihak keamanan dengan pertimbangan faktor keamanan.

 

Iklan — Scroll untuk baca artikel kami
Example 300x600
Iklan — Scroll untuk baca artikel kami

Ribuan massa turun ke jalan AP Pettarani Senin 11 Juli 2022 sejak dini hari tadi menduduki gedung dealer Mazda yang merupakan objek lahan sengketa itu, untuk mencegah eksekusi dari Pengadilan Negeri Makassar.

 

Di lokasi ada sejumlah ormas turun mengawal untuk mencegah proses eksekusi di antaranya JLC, Sinrijala, LMR-RI, serta juga terlihat sejumlah mahasiswa yang juga ikut bergabung, 

 

Total kurang lebih 2000an massa diturunkan di lokasi yang akan dieksekusi yang berdampingan dengan living plaza pettarani.

 

Hingga berita ini diturunkan belum terlihat adanya eksekusi terhadap dealer Mazda Pettarani.

 

Riwayat Sengketa Lahan

 

Berawal dari proyek Panakukang plan oleh Pemerintah kota Madya Ujung Pandang melalui Badan Otoritas Panakukang Plan.

 

Badan Otoritas Panakukang Plan menunjuk PT. Timurama sebagai pelaksana Panakukang Plan. Sejak itu PT. Timurama selanjutnya mengajukan Hak Guna Bagunan kepada Menteri Dalam Negeri Cq. Direktorat Jenderal Agraria.

 

Tanggal 22 Juni 1978 terbit sertifikat HGB seluas kurang lebih 50 hektar atas nama PT. Timurama, Kemudian dipisahkan sebagian antara lain menjadi sertifikat HGB No.1504. Rappocini GS No.645/1986Tanggal 10 April 1986 dengan luas 3.825 meter persegi atas nama PT. Timurama.

 

Di kemudian hari lahan tersebut menjadi objek sengketa seluas 3.825 meter. Antara PT. Tumirama dengan Edy Aliman.

 

Pada 4 Desember 1992 Soedirman Aliman Alias Jen Tan mengatasnamakan Anaknya Edy Aliman membuat pengikatan jual beli dengan Jhony Jaury yang bertindak selaku kuasa dari H. Mansur Dg Limpo di Notaris Susanto Wibowo, SH No.22 Tanggal 4 Desember 1992 atas tanah Persil No. 62 SII Kohir No. 2441 CI Luas 800 meter persegi dan Persil No. 53 Kohir No. 2441 CI luas 3.450 meter persegi total luas 4.250 meter persegi sesuai surat keterangan IPEDA tanggal 8 Desember 1987 antasanama H. Mansur Dg Limpo.

 

30 Desember 2006 oleh kuasa Eddy Aiman (Ibu Serli Puji) dengan pihak Chaidir Amir, SH selaku Kuasa H. Mansur Dg Limpo yaitu 

 

  1. Rukin Binti H. Mansyur 
  2. Saenab H. Mansur
  3. Aisyah Binti H. Mansur
  4. Hadijah Binti H. Mansur
  5. Abdullah Bin H. Mansur
  6. Abdul Kadir Bin H. Mansur

 

Mereka membuat akte jual beli Nomor 293/WN/KTM/XII/2006, 30 Desember 2006 di Notaris PPAT/ Widartiningsih, SH di Makassar sesuai ketetapan IPEDA 1987 antanama H. Mansur Dg Limpo

 

Bahwa surat IPEDA tanggal 8 Desember 1987 yang menjadi dasar pengalihan Hak antara Ahli Waris H. Mansur Dg Limpo dengan Eddy Aliman diduga Palsu oleh karena sesuai keterangan Surat Camat Rappocini Nomor 593.2/13/RPC/IV/2022 Tertanggal 18 April 2022 menerangkan bahwa, H. Mansur Dg Limpo tidak terdaftar dalam buku tanah yang ada di kantor kecamatan Rappocini Persil  Nomor 62 SII dan Persil Nomor 53 Kohir Nomor 2441 Kampung Rappocini Blok.2

 

Pada tahun 2011 Soedirjo Aiman Alias Jeng Tan beserta anaknya Eddy Aiman mengajukan tuntutan Hukum kepada Pengadilan Negeri Makassar terhadap PT. Timurama dan Ricky Tandiawan dan lain-lain untuk mengosongkan lahan tersebut.

 

Tanggal 2 Mei 2012  Soedirjo Aiman Alias Jeng Tan beserta anaknya Eddy Aiman melakukan gugatan diterima di tingkat Pengadilan Negeri Makassar, Dikuatkan dengan Putusan Pengadilan Tinggi Hingga putusan Kasasi Pihak Timurama dan Ricky Tandiawan Ditolak.

 

Pihak PT. Timurama dan Ricky Tandiawan melakukan upaya Peninjauan Kembali (PK) namun upaya PK itu ditolak. Pihak PT. Timurama dan Ricky Tandiawan melakukan upaya PK ke 2. Dan pada tanggal 6 Juli 2022 pihak Ricky Tandiawan kembali melakukan upaya PK untuk ketiga kalinya. Dengan nomor registrasi perkara 175/PDT/G/2011/PN Makassar. (*)

Example 325x300
Example 120x600
Example 325x300